Beauty and the Prince of Rich 1 of 2

Author : Chandra Syifa W

Main Cast : Kim Bum, Kim So Eun

Cast : Park Shin Hye

Genre : Romantic, Friendship, Comedy

Type : Two Shoot/sequel

 

 

Annyeong Haseyo !!!

Ketemu lagi nih dengan karya ku yang baru.

Ini adalah TS pertamaku. Tapi di buatnya udah lama banget.

Ya walaupun udah lama, tapi ceritanya belum basi koq ! *Di kira makanan kali basi *

O iya, FF ku yg MCMMHWB itu belum selesai lho !

Dan mianhe juga kalau TS ini terlalu panjang ya ???

Baiklah, ini dia ceritanya…

***

 

 

“ AWAS !!!! “

“ AAAA !!!! “

 

Dan akhirnya terjadilah terjadi insiden tabrakan antara seorang gadis dan pria yang sepertinya warga baru di daerah itu.

 

“ Heh ! Kau ini punya mata kan ?! Seharusnya kau lihat – lihat dulu dong kalau mau jalan ?! Gara – gara kau, semua Koran dan susu yang harus ku antar jadi jatuh dan hancur semua tau !!! “ kata gadis yang bernama kim so eun itu.

“ Kau ini cerewet sekali ! Ayo cepat kita pergi ! “ kata kim bum.

“ Enak saja ?! Cepat sana pergi ! Aku harus bekerja sekarang tau ! “

“ Hah, kau itu lama sekali ! Ayo cepat kau turun dulu !!! “ kata kim bum sambil menarik tangan so eun hingga sepeda so eun jatuh.

“ Sepedaku !!! “

“ Cepat ! “

 

Akhirnya kim bum menarik so eun dan mereka mengumpat di balik tembok. Mulut so eun sampai di sekap karena berteriak terus.

 

“ Kau ini apa – apaan sih ?! Awas, aku mau pergi ! “ kata so eun yang mencoba untuk kabur.

“ Hei tunggu dulu ! Kalau begitu, aku ikut denganmu ! Kau bawa mobil kan ??? “ Tanya kim bum.

“ Ya sudahlah, yang penting aku harus pergi sekarang. Ayo “ kata so eun.

 

Kemudian mereka berjalan sambil mengendap – endap. Seperti khawatir kalau akan ada orang yang melihat mereka. Dan mereka berhenti di depan sepeda so eun.

 

“ Di mana mobilmu ? Aku harus cepat masuk sebelum mereka datang ! “ kata kim bum yang terlihat buru – buru.

“ Siapa yang bilang kalau aku bawa mobil hah ? Kau tadi melihatku menaiki sepeda kan ??? “

“ Jangan bilang kalau kau benar – benar yang punya sepeda itu ??? “

“ Kalau bukan punyaku, memangnya punya siapa lagi ? Ayo cepat naik, sebelum orang yang kau takuti itu datang “

“ Pakai sepeda ini ??? “

“ Kalau kau tidak naik, kau akan ku tinggal di sini. Pilih mana ? “

“ Ya… Ya sudahlah. Tapi jangan terlalu lama kau menginjak pedalnya “

“ Bilang saja kalau aku harus cepat… “

“ Sukurlah kalau kau mengerti “

“ Baiklah, pegangan yang erat, dan…. Berangkat !!!! “

“ AAAAAA…..!!!! “

 

So eun benar – benar mengayuh sepedanya dengan cepat. Kim bum sampai kaget saat di jalan. Apa lagi mereka melewati turunan di jalan raya.

 

“ Kau ini perempuan atau bukan sih ???!!! Kenapa kau ngebut seperti ini ???!!! “ ucap kim bum sambil teriak.

“ Kau ini cerewet ! Memang seperti ini kalau naik sepeda bersamaku !!! “ jawab so eun sambil teriak juga.

“ Bisakah kau kurangi kecepatannya ???!!! Aku merasa tidak nyaman !!! “

“ Tidak bisa !!! Kalau ku paksa rem nanti kita malah terjatuh !!! “

“ Hei, kau ingin membawaku ke mana ???!!! “

“ Kau sendiri ingin ke mana ???!!! Biar ku antar kan !! “

“ Aku tidak mengenal daerah ini !!! “

 

CIITTT….

Tiba – tiba so eun memberhentikan sepedanya dengan mendadak. Kepala kim bum jadi membentur punggung so eun. Kim bum jadi kaget dengan aksi so eun ini.

 

“ Tunggu, jangan bilang kalau kau dari seoul ???!!! “ kata so eun sambil menunjuk wajah kim bum.

“ Aku memang tinggal di sana . Lalu kenapa ? “

“ Haduuuhhh, aku tidak kuat kalau harus mengantarmu sampai seoul . Itu kan jauh sekali dari sini… “ kata so eun sambil menggaruk – garuk kepalanya.

“ Siapa yang ingin di antarkan sampai seoul ? “

“ Lalu kau ingin ke mana sekarang ? “

]           “ Bagaimana kalau ke rumahmu saja ??? “

 

“ Mwo ???!!! Ke rumahku ???!!! Heh orang gila, aku tidak akan mau membawamu sampai ke rumahku !!! “

“ Kenapa ? Sepertinya tidak ada yang salah dengan hal itu… “

“ Kau ini laki – laki, masa iya kau tinggal di rumahku ??? Apa kata tetanggaku nanti ??? “

“ Kalau itu nanti saja kita pikirkan. Yang penting sekarang kau membawaku ke rumahmu. Sebelum mereka datang dan menjemputku “

“ Baiklah, tapi kau harus janji padaku kalau kau tidak akan macam – macam. Janji ? “

“ Iya. Ayo cepat kayuh sepedanya lagi “

 

Pada akhirnya so eun membawa yi jeong pulang ke rumahnya. Mereka berbincang – bincang selama di perjalanan. Akhirnya mereka sampai di suatu rumah yang berukuran kecil. Tapi rumah itu terlihat hangat dan rapih. Di halaman rumah kecil itu terdapat banyak tanaman bunga yang sangat indah.

 

“ Ku pikir rumahmu itu besar. Ternyata… “ kata kim bum berpendapat.

“ Kalau kau melanjutkan kata – katamu, kau akan ku usir dari sini dalam keadaan yang mengenaskan…. “ kata so eun yang agak mengancam pada kim bum.

“ Iya…iya… “

 

Kemudian mereka bergegas masuk ke dalam rumah. Ruang tamunya tidak begitu besar, tapi tata letak nya sangat rapih. Ini membuat kim bum heran.

 

“ Kau itu bukan orang kaya, tapi kenapa ruang tamunya bisa serapih ini ? “

“ Ah… itu hanya kebetulan koq “ kata so eun sambil tersenyum.

 

Kemudian kim bum duduk di sofa. So eun pergi ke dapur untuk menyiapkan minum untuk kim bum. Tak lama kemudian, dia kembali dan meletakkan minumnya di meja.

 

“ Ini, minumlah. Aku yakin kalau kau pasti haus dan lelah sekali “ kata so eun menawarkan minumnya.

“ Ternyata, kau bisa sopan juga ya ? “ kata kim bum meledek.

“ Apa katamu sajalah. O iya, siapa namamu ? Sejak tadi kita ngobrol, aku lupa menanyakan namamu “

“ Kim Sang Bum, biasa di panggil Kim Bum. Kau sendiri ? “

“ So Eun. Kau bisa memanggilku so eun. Lalu, sampai kapan kau di sini ? “

“ Aku belum tau, mungkin sampai bulan depan “

“ Sampai bulan depan ?! Memangnya kau tidur di mana ?! “

“ Tentu saja di sini. Memangnya di mana lagi ? “

“ Kamar di sini kan Cuma satu bum, lalu kau mau tidur di mana lagi ? “

“ Ya tentu saja di kamar, kau yang di luar “

“ Mwo ?! Enak saja, tidak bisa ! Kan kau yang tamu ! “

“ Aku tidak bisa tidur di luar, nanti aku bisa masuk angin “

“ Pokoknya aku yang di dalam, dan kau yang di luar. Nanti ku berikan selimut yang banyak supaya kau tidak masuk angin. Araso ? “

“ Dasar, wanita yang tidak punya perasaan… “ kata kim bum ketus.

“ Kau bilang apa tadi ??? “

“ Tidak… sudah sana pergi… “

 

So eun kemudian pergi ke lemari tempat dia menyimpan banyak selimut. Karena di korea suhunya sangat dingin, jadi dia punya banyak selimut. Dia mengambil beberapa selimut, kemudian dia pergi ke ruang tamu. Dia letakkan selimut itu di depan kim bum. Dia juga berikan bantal dan kasurnya.

 

“ Sudah ku berikan semuanya. Tinggal kau atur dan bereskan sendiri “ kata so eun cuek.

“ Aku tidak tau caranya. Aku biasa tidur di kasur yang mahal tau “

 

“ Ya ampun, sepertinya hanya aku yang biasa tidur di lingkungan seperti ini. Walaupun harta ku banyak, tapi aku bisa bertahan hidup. Tidak seperti kim bum ini… “ ucap so eun dalam hati.

 

“ Terserah kau mau ngomong apa. Aku mau masak dulu “ kata so eun yang kemudian langsung ke dapur.

 

Setengah jam so eun baru selesai masak. Dia menyiapkan makan malam yang porsinya mungkin kurang untuk 2 orang.

 

“ Hmmm… pasti rasanya enak sekali… “ kata so eun sambil tersenyum.

“ Lho, untukku mana ??? “ Tanya kim bum yang heran.

“ Masak saja sendiri “

“ Masak sendiri ? Apa kau gila ? Aku tidak bisa masak tau ! “

“ O iya, sebelum masak, kau harus belanja dulu. Bahan – bahannya sudah habis “ kata so eun sambil melahap makanannya.

“ Mwo ?! Aniyo, lebih baik aku makan punyamu saja “ kata kim bum. Kemudian kim bum langsung mengambil mangkuk makanan yang sedang so eun pegang.

“ Hei ! Itu makanan ku ! Babo !!! “ kata so eun menggerutu.

“ Pergi sana , aku mau makan dulu “

“ Ih, dasar kau ini menyebalkan ! “ kata so eun lagi. Kemudian so eun melempar bantal miliknya ke kim bum.

“ Aduh ! Mengganggu saja ! Sudah sana pergi “ kata kim bum cuek.

 

Setelah kim bum makan, mereka mengobrol sebentar sebelum mereka bergegas tidur.

 

“ Kim bum… “ kata so eun memulai perbincangan.

“ Mwo ? “ jawab kim bum singkat.

“ Sebenarnya kau ini siapa sih ? Kenapa kau pergi dari seoul ? Ceritakan masalahmu padaku “ kata so eun.

“ Aku… aku pergi dari rumah “

“ Pergi dari rumah ? Kenapa ? “

“ Aku di paksa paman tiriku untuk terus berakting “

“ Berarti, kau ini artis ? “

“ Ya, bisa di bilang begitu “

 

“ Wah, berarti dia sama sepertiku…. “ ucap so eun dalam hati.

 

“ Pantas saja. Waktu pertama melihatmu, aku sudah merasa sering melihatnya “ kata so eun lagi.

“ Paman tiriku itu menggantikan orang tuaku yang sedang berada di Perancis untuk sementara waktu. Dia itu sangat gila harta, makanya aku di suruh dia untuk selalu main di setiap sinetron yang di tawari kepadaku “ kata kim bum cerita.

“ Mengapa kau tidak melawan ? Kenapa kau memilih untuk pergi ? “

“ Aku tidak langsung pergi koq. Aku sudah mencoba untuk berunding dengannya, tapi tetap tidak di dengar “

“ Walaupun aku tidak sepertimu, tapi aku juga bisa merasakan bagaimana perasaanmu waktu di paksa bekerja terus menerus oleh pamanmu. Semoga, masalahmu bisa cepat terselesaikan ya ? “ ucap so eun sambil tersenyum manis.

“ Iya, aku harap juga begitu so eun “ kata kim bum yang juga membalas senyuman so eun.

 

Saat mereka masih asik berbincang – bincang, tiba – tiba ada seseorang yang mengetuk pintu rumah so eun dengan kasar.

 

“ Kasar sekali orang itu “ kata kim bum.

“ Tentu saja, dia kan shin hye. Tunggu, SHIN HYE ???!!! Ya ampun, kau harus mengumpat bum ! “ kata so eun yang wajahnya mulai cemas.

“ Kenapa ? Ada apa dengan orang yang bernama shin hye itu ? Kenapa kau cemas sekali ??? “ Tanya kim bum yang masih belum mengerti.

“ Dia itu… aduh ! Akan ku jelaskan nanti ! Yang penting kau harus mengumpat dulu ! “ kata so eun. Dia panik sambil mendorong badan kim bum untuk pergi mengumpat.

“ Tapi…. “

 

Saat so eun masih berusaha untuk membuat kim bum pergi, tiba – tiba shin hye membuka pintunya. So eun langsung pergi  ke pintu.

 

“ KYAAA !!!! “

“ Shin hye ?! Ada apa ?! Kenapa kau berteriak seperti itu ?! “

“ Rumahmu itu sangat menjijikan ! Lihat, ada kecoa !!! “ kata shin hye yang masih ketakutan.

“ Kecoa ??? Jadi bukan karena itu ??? “

“ Karena apa ??? “

“ Oh, bukan apa – apa. Ada apa kau datang ke sini ? “

“ Tentu saja untuk inspeksi. Kalau ada lelaki di rumah ini, kau akan ku laporkan pada bu kos “ kata shin hye jutek.

“ Tak perlu kau inspeksi, tidak ada orang lain di sini selain aku shin hye “ kata so eun yang mencoba meyakinkan shin hye.

“ Aku tidak akan pernah percaya padamu kim so eun. Minggir, aku mau masuk “ kata shin hye lagi.

“ Tunggu dulu shin hye ! “

 

Akhirnya shin hye mulai memeriksa setiap ruangan. Terutama ruang tamu. Saat so eun melihat shin hye di ruang tamu, dia merasa heran. Kenapa shin hye tidak marah – marah ? Apa dia tidak melihat kim bum ???

 

“ Kemana kim bum ? Bukankah tadi dia masih ada di ruang tamu ??? “ Tanya so eun dalam hati.

 

“ Bagus, untuk kali ini kau bisa lolos “ kata shin hye dengan gayanya yang sok seperti bos.

“ Syukurlah, sudah ku bilang kan ? “

“ Tapi ada satu ruangan yang belum ku lihat “

“ Apa ? “

“ Kamar mandi “

“ Tidak ada shin hye… kan sudah kau lihat sendiri… “

“ Kau bisa diam tidak ? Kepalaku itu pusing mendengarmu selalu mengoceh “

“ Asal kau tau saja, kecoa yang kau lihat di depan itu berasal dari kamar mandi tau. Di sana masih ada banyak binatang yang menjijikan, dan juga hantu… “

“ Jangan coba – coba untuk menakutiku so eun ! “

“ Ya sudah, kalau kau tidak percaya… “

“ Ya iya iya !!! Lebih baik aku pergi saja dari rumah yang menjijikan ini ! “

“ Ya sudah, sampai jumpa lagi ya !!! “

 

Shin hye langsung pergi dari rumah so eun sambil lari. Dia merasa jijik sekali dengan rumah so eun. So eun hanya tertawa melihat shin hye yang seperti itu. Dan kemudian, kim bum tiba – tiba keluar dari kamar mandi. So eun kaget melihat kim bum.

 

“ Bagaimana ? Dia sudah pergi ? “ Tanya kim bum.

“ Sudah. Tapi, sedari tadi kau bersembunyi di kamar mandi ? “ Tanya so eun.

“ Aku tidak sembunyi. Tapi dari tadi aku mencari jam tanganku yang tertinggal di sini “ kata kim bum menjelaskan.

“ Wah, gomawoyo !!! “

“ Padaku ? De, cheonmaneyo… “

“ Memangnya siapa yang berterima kasih padamu ? “

“ Loh, tadi kau menyebutnya. Masa lupa ? “

“ Iya, tapi aku bilangnya sama jam tanganmu itu… “

“ Jam tangan ? Kenapa pada benda ini ? “

“ Coba kau pikirkan baik – baik. Kalau tidak ada jam tanganmu yang hilang, kau tidak akan ke kamar mandi kan ??? “

“ Lalu ? “

“ Kalau kau tidak ke kamar mandi, pasti shin hye sudah menemukanmu “

“ Iya juga ya ? “

“ Makanya, berterima kasihlah pada jam tanganmu itu… “

“ Iya, tapi ku dengar, dia takut dengan binatang ya ? Lucu sekali “ kata kim bum sambil tersenyum.

“ Coba saja sekali kali ku berikan ular karet ya  ? Pasti akan lucu sekali ! “ kata so eun sambil tertawa.

 

Mereka jadi tertawa bersama – sama. Sampai – sampai mereka tertawa sambil berpelukkan. Sampai akhirnya baru mereka tersadar. Kemudian mereka langsung melepas pelukan mereka masing – masing.

 

“ Kenapa kau memelukku ?! “ kata so eun yang geram.

“ Memangnya siapa yang memelukmu ?! Lebih baik aku memeluk kucing dari pada memelukmu “ kata kim bum yang sepertinya tidak peduli dengan kejadian yang barusan.

“ Haahhh, ya sudahlah. Aku mau tidur. Kau yang tidur di luar ! “ kata so eun yang pipinya merah. Kemudian dia bergegas masuk ke kamarnya.

“ Aneh sekali, apa dia menyukaiku ya ? Kenapa pipinya pake merah segala ? “ kata kim bum heran. Kemudian dia jadi senyum – senyum sendiri.

 

Malam itu mereka langsung tidur. Saat keesokkan harinya, so eun bangun pagi sekali. Setelah itu dia membangunkan kim bum dari tidurnya.

 

“ Hei bum ! Bangun ! Kau harus kerja hari ini ! “ ucap so eun sambil menggoyangkan badan kim bum.

“ Haahhh… memangnya siapa yang ingin kerja ? “ kata kim bum yang masih setengah sadar.

“ Tentu saja kau ! Mana bisa kau makan kalau kau tidak punya uang ! “

“ Kan sudah ada kau… sudahlah, aku mau tidur lagi… “

“ Dengar aku baik – baik. Pekerjaan ini sangat mudah, dan ini cocok sekali untukmu ! “

“ Pekerjaan apa ? “

“ Ayo ikut aku, akan ku tunjukkan perjaannya untukmu… “

 

So eun langsung menarik tangan kim bum untuk bangun. Setelah kim bum selesai mandi, mereka langsung pergi ke sebuah toko yang tempatnya tidak jauh dari rumah so eun.

 

“ Kau ingin aku menjaga toko ini ? “ Tanya kim bum pada so eun.

“ Bukan “

“ Membereskan toko ini ? “

“ Bukan “

“ Oh… aku tau. Kau ingin aku membersihkan tempat ini kan ? “

“ Bukan “

“ Lalu apa ? “

“ Kau lihat sepeda dengan tumpukan Koran dan susu di sampingnya ? “

“ Iya, lalu apa maumu ? “

“ Kau belum mengerti apa yang harus kau kerjakan ? “

“ Belum “

“ Kau harus mengantarkan Koran dan susu itu… “

“ MWO ?! Aku harus mengantarkan semua itu ?! Dengan sepeda aneh itu ?! “

“ Cerewet sekali. Ayo cepat berangkat, sebelum hari sudah siang “

 

Akhirnya so eun memaksa kim bum untuk msepeda itu. Dan terpaksa juga kim bum akhirnya mau mengerjakan tugasnya. So eun di bonceng oleh kim bum di belakang. So eun hanya bisa tersenyum melihat kim bum yang sikapnya seperti ini. So eun juga berpegangan pada pinggang kim bum supaya tidak jatuh.

 

“ Mianhe karena aku berpegangan padamu bum… “ kata so eun dengan malu – malu.

“ Tidak perlu kau pikirkan. Aku senang kau pegangan padaku “ kata kim bum sambil tersenyum.

“ Dan aku juga minta maaf karena selama ini aku bersikap kurang baik padamu. Maaf aku baru menyadari kesalahanku bum… “

“ Itu wajar so eun, aku kan orang asing bagimu. O iya, berarti, mulai hari ini kita bersahabat ya ? “

“ Ku pikir kita sudah bersahabat sejak awal ? “

“ Wah, akhirnya aku benar – benar bersikap manis padaku. Wajahmu, pasti terlihat lebih cantik kalau sikapmu seperti ini terus… “

“ Sudahlah, ayo berhenti. Ini salah satu pelanggannya. Sekarang kau letakkan Koran dan susu di depan rumah itu “

“ Baiklah… “

 

Seharian mereka terus bekerja berdua. Mereka bisa akur sekali. Sampai – sampai ada banyak orang yang menganggap kalau mereka berdua itu pacaran. Mereka hanya tersenyum mendengar pendapat itu. Setelah semua pekerjaan selesai, mereka langsung pulang ke rumah.

 

“ Wah, aku tidak menyangka kalau akan seseru ini “ kata kim bum pada so eun.

“ Ini memang seru, makanya aku sangat senang bekerja seperti ini “ kata so eun lagi.

“ Kenapa tidak mencari pekerjaan lain saja eun ? “

“ Hmmm… aku ragu. Takut tidak di teri,a “

“ Kenapa harus ragu ? Kau ini gadis yang baik, manis, dan juga cantik. Tidak ada salahnya jika kau mencoba dulu “

“ Kau jangan memujiku. Pasti kau ini ada maunya kan ? “

“ Memang ada satu keinginanku “

“ Mwo ? “

“ Sebagai tanda terima kasih, aku ingin memberikan sesuatu untukmu “

“ Memberikan apa ? “

“ Sebutkan saja apa yang kau inginkan “

“ Aku mau es krim “

“ Es krim ? Hanya itu saja ? “

“ Iya.. “

“ Baiklah. Kau tunggu sebentar ya ? Aku pergi dulu “

 

Kim bum bergegas pergi. Tapi so eun malah menahannya.

 

“ Tunggu bum ! “

“ Ada apa ? “

 

So eun langsung mencium pipi kiri kim bum dengan tiba – tiba. Kim bum jadi heran.

 

“ Gomawoyo kim bum… “ ucap so eun dengan senyumnya yang begitu manis.

“ Cheonmaneyo so eun… “ jawab kim bum sambil tersenyum juga padanya.

 

Kemudian kim bum pergi keluar rumah so eun. Tanpa sadar, shin hye melihat aksi mereka berdua sejak tadi. Shin hye pun ikut terheran melihat kim bum yang ada di sana .

 

“ Dia itu… Kim bum kan ?! Iya, artis yang di nyatakan hilang itu ! Aku harus memberitaukan ini pada media, supaya so eun masuk penjara ! Kau lihat saja so eun, karena kau sudah berani membohongiku dengan menyembunyikan lelaki itu… “

 

 

Bersambung ke part selanjutnya…..

Akhirnya cerita di part ini selesai juga nih !

Bagaimana mates ? Ceritanya ga nyambung n aneh ya ???

Cerita ini akan benar – benar berakhir di part 2…

Jangan lupa untuk kasih komen ya !

Dan jangan lupa juga untuk baca kelanjutan ceritanya !!!

FB ku : Chandra Syifa Widyaindiastuti

Twitter ku : @ChandraSyifaW

Blog ku : Http://fortheupdateteenager.blogspot.com

We Always Love BumsSo !!!

 

 

Buka page Question & Answer apabila ada yang ingin ditanyakan
Buka dan isi data kalian di page Mates untuk perkenalan dan berkenalan dengan mates/reader yang lain
Lihat page How To Join untuk mengetahui bagaimana cara mengirim ff
Buka Library (sequel or one shoot) untuk melihat ff yang sudah dipost
Buka http://bumssoindo.wordpress.com untuk mengetahui news terbaru dari Kim Bum dan Kim So Eun
Follow our new twitter @bumssoindo dan mention saja bila ada yang ingin kalian tanyakan (usahakan untuk tidak menanyakan masalah privasi Kim Bum dan Kim So Eun ^^) *fans Korea sangat menjaga privasi artis mereka*
Like Kim Bum dan Kim So Eun fanbase on facebook BUMSSO INDONESIA

 

P.S.: please…… no bashing, no spaming, no hotlink !! ^^

NB: JANGAN COPY-PASTE FF YANG ADA DI SINI TANPA SEIZIN AUTHOR DAN ADMIN DI SINI… APALAGI SAMPAI TIDAK MENCANTUMKAN NAMA AUTHOR DAN SUMBERNYA

Tags: , ,

About bumssoindo

We are fanbase of BUMSSO (Kim Bum and Kim So Eun) from Indonesia

22 responses to “Beauty and the Prince of Rich 1 of 2”

  1. Echa BabyKyu says :

    Wah serruuu,, klo di indo nmany artis msk kmpung,,,hahahha..
    Dtnggu part slnjtny;-)..

  2. shavira putri says :

    wah..seru bgt nihh
    ditunggu part selanjutnya..

  3. Yunie sipenyuka hijau says :

    Aha seru’a kim so eun dah naksir nih kaya’a.dtunnggu lanjutan’a chingu

  4. Chandra Syifa W says :

    Gomawo bwt support’a. Mian klo crita’a ga jelas ya…
    #bow

  5. Merli Bumssoeul says :

    Omo Seruuuu banget , soeun berani cium-cium kim bum hahahaha .

    Romanti naik sepeda pegangan pula So Sweet !
    Chingu lanjutannya jangan lama-lama ya .

  6. Ina BeQi Soeulmates says :

    seruu seerruuuuu… bumsso jadi pengantar koran dan susu..
    pke sepeda b’dua,, so sweeeett^^

    aiihh kim bum kecolongan tuh d’cium pipi’a ma so un,,
    haha..

    howaaaahhh saya gak suka shin hye,, sok boss bkin emosi,,
    arrrrrghh^^
    lanjuuuuutttkaann chingu^^

  7. Niiz says :

    Gokil abiz, aku sukka, next partny cptan ea.

  8. dini ramadhani says :

    wah seru,dua2nya artis ya?
    btw,shin hye knp g suka bgd ma so eun?
    OK,lanjutkan!

  9. Chandra Syifa W says :

    Ahaha…
    Gomawo ya dah baca ? Smg di end part ga trlalu nyesel dgn ending’a…
    Hhe”

  10. Anna says :

    Haduuuh2 shinye trnyt jhat and pny niat buruk ma soeun,jati diri soeun sbnrny sp pnsrn niey dtggu klnjtny thanks!!!

  11. RiriAngels says :

    Howaa Dimana2 shin hye mmg sllu menybl kan -,-”
    Hahaha
    Hyaa eunnie baik bgt br kenal udh blh tgl di rmh_a hahaha
    Oke Lanjuutan_a di Tunggu
    Hehe

  12. Rahmi says :

    Hahaha
    seru seru seru
    sy triak gaje bcnya. . A a a a a a

  13. Chandra Syifa W says :

    Jd trsanjung nii… *melayang ktinggian !*

    Gomawo semua’a. Jujur aja nii, aq krng puas bgt ma next part’a. Smg readers ga kecewa ya ???

    Komen tetep di tunggu…

  14. afri says :

    kerenn
    ditunggu part selanjutnya chingu

  15. Indah says :

    Keren2 cerita’a jadi gag sabar nungu part selanjut’a …

  16. zumi shinigami says :

    Waaj seruceritanya… Tp kyknya ada salah ketik sedikit chingu….. pas bagian ” Pada akhirnya so eun membawa yi jeong pulang ke rumahnya.”…

    Yi jeong harusnya Kim bum,,, hehehhehhehe

  17. Chandra Syifa W says :

    Iya,mian ya klo bnyk yg salah ? Krn blum di edit ma aq. Abis’a sifat males ku kumat lagi…

    *Stiap ngetik jg males*

  18. rizkyapratiwi says :

    yahhhh …. shin hye iri sma so eun krn so eun selalu beruntung

    ckckckckc

  19. meilani says :

    emang soeun selalu hoki dpt bertemu kim bun

  20. Kim Ni Sha says :

    Aku sukaaaa niii

  21. citra says :

    Sso juga artis ya. Mereka lagi sma2 kabur … Lanjutkan ceritanyaaa kemonn read egennn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: