My cardiac make my heart was broken Part 9

Author : Chandra Syifa W *Han Je Won*

Main Cast : So Yi Jeong, Chu Ga Eul

Other Cast : Goo Jun Pyo, Yoon Ji Hoo, Geum Jan Di, Song Woo Bin, Lee Taemin (SHINee), Dokter Fisya

Genre : Romantic, Sad

Type : Sequel

 


Kembali lagi nih lanjutan FF ga jelas dari sekian lama authornya hibernasi…*di kira beruang*

Jeongmal Mianhae atas terjadinya kesalahan pengetikan pada part sebelumnya !!!!

*bow-bow-bow*

Soalnya author ga periksa dulu, jadilah karya yang memalukan… *huhuhu…*

Di part ini, ku usahain ga ada kesalahan dalam pengetikan…

Baiklah, ini untuk para mates…..

***

“ Mwo ???!!! Kau, kekasihnya Ga eul ???!!! “ ucap jan di yang terperangah.

 

Semua mata sekarang tertuju pada taemin seorang. Lelaki ini terlihat remaja sekali, dengan penampilannya yang sangat anak muda. Tapi yang tidak dapat di percaya, dia mengatakan kalau dia adalah kekasih ga eul. Semuanya masih terdiam, termasuk dengan yi jeong. Dia kini terdiam seperti patung, dan bingung untuk mengatakan apa.

 

“ Loh, kenapa diam saja ? Apa ada yang aneh dengan ku ? “ Tanya taemin yang memecahkan Susana hening.

“ Tidak ada yang aneh denganmu sobat, hanya saja… perkataanmu barusan… Apa itu benar ? “ Tanya woo bin pada taemin.

“ Perkataan yang mana ? “

“ Kau… kekasih ga eul… “ kata joon pyo pelan.

 

Tiba – tiba taemin jadi tertawa sendiri. Padahal tidak ada kejadian yang lucu sama sekali. Justru saat – saat itu merupakan saat – saat yang menegangkan bagi mereka. Kemudian, taemin melanjutkan pembicaraannya.

 

“ Hahaha…. Aduh… Aku tidak kuat untuk menahan perutku ini… Rasanya sangat sakit… Hahaha… “ kata taemin yang rupanya masih tertawa *udah kaya orang gila*.

“ Heh, apanya yang lucu ?! Ini adalah masalah serius antara kau dan aku ! Ga eul tidak pernah bilang kalau dia punya pacar sepertimu ! “ kata jan di sambil marah – marah.

“ Serius ???!!! Oh, jadi ini masalahnya ya ? Kalian benar – benar membuatku tertawa sampai perutku sakit !!! “

“ Kau itu gila ya ?! “ kata ji hu yang mulai emosi lagi.

“ Tunggu dulu, memangnya kalau aku kekasih ga eul kenapa ? Apa ada yang menyukainya ? “ kata taemin yang bertanya lagi.

“ Bukannya suka lagi, tapi dia ini calon suaminya !!! “ kata jan di.

“ Calon suami ? Siapa orangnya ? “

“ Aku “

 

Taemin menengok ke arah yi jeong yang berdiri di samping ga eul. Raut wajah yi jeong terlihat tenang sekarang, mungkin memang seperti ini cara yi jeong menghadapi masalah.

 

“ Naneun So Yi Jeong imnida, kekasihnya ga eul “ kata yi jeong sambil tersenyum. Dan kemudian dia mengulurkan tangannya untuk bersalaman dengan taemin.

“ Lee taemin, sahabatnya ga eul “ kata taemin yang juga tersenyum sambil membalas jabatan tangan dari yi jeong.

“ MWO ???!!! Sahabat ???!!! “ kata jan di yang teriak sampai kaget.

“ Kau serius taemin ??? Tadi kau bilang kalau kau itu kekasihnya ??? “ kata woo bin memastikan.

“ Terlihat sekali, dia itu suka menjahili kita. Dia itu masih muda… “ kata joon pyo santai.

“ Hahaha…. Itu memang benar… Jeongmal mianhae kalau candaanku membuat kalian semua khawatir. Aku orangnya suka bercanda… “ kata taemin sambil tersenyum lebar.

“ Yaa… sebenarnya, itu cukup membuatku khawatir sih. Tapi… ya sudahlah… “ kata yi jeong.

“ Kau ini…. Baru pertama kali aku melihatmu saja kau sudah membuatku kaget setengah mati… “ kata jan di yang masih kesal.

“ Sudahlah jan di, biarkan saja “ kata ji hu dengan santai.

“ Oh iya, yi jeong, aku boleh melihat ga eul tidak ? Bolehkan ? “ Tanya taemin.

“ Tentu saja. Kau kan sahabatnya ga eul “ kata yi jeong sambil tersenyum.

“ Khamsahamnida ya atas izinnya ! Aku mau lihat ga eul dulu ! “

 

Kemudian taemin berjalan ke arah ranjang ga eul. Masih tak sadarkan diri, dan wajahnya begitu pucat. Mungkin seperti itulah yang ada di pikiran taemin saat melihat ga eul. Wajah taemin yang sebelumnya penuh dengan senyum karena candaannya, sekarang berubah menjadi prihatin. Sahabatnya dari kecil kini sedang terbaring sakit.

 

“ Bolehkah aku tau, apa penyebab ga eul terbaring sakit sekarang ? “ kata taemin.

“ Jantung. Jantung ga eul begitu rapuh sejak 4 setengah tahun yang lalu. Dan ini semua salahku “ kata yi jeong yang menjelaskan dengan singkat.

“ Jantung ??? Maksudmu, dia sakit jantung ??? “

“ Ya… “

“ Kau serius yi jeong ??? Perasaan, sebulan yang lalu sebelum aku masuk kuliah aku dan dia masih karokean deh ? “

“ Memang begitu kenyataannya bodoh… “ kata jan di ikut – ikutan.

“ Ya tuhan…. Kenapa kau tidak memberi tau ku ga eul ??? Kau anggap aku ini sahabatmu atau bukan sih ????? “ kata taemin yang bicara sendiri.

“ Maaf, aku yang membuatnya begini. Membiarkannya menunggu selama 4 tahun dalam keadaan yang tidak menentu…. “ kata yi jeong pelan.

“ Hei, kau tidak perlu merasa bersalah. Aku yakin bukan kau penyebabnya. Mungkin, karena kecelakaannya yang terjadi 4 setengah tahun yang lalu “ kata taemin.

“ Ya. Tapi tetap saja…. “

“ Sudahlah yi jeong, kau kan lelaki, dan calon suami ga eul. Memangnya kau tidak malu kalau kau di lihat oleh ga eul dalam keadaan yang seperti ini ? Semangatlah ! “

“ Ne… Gomawo atas supportnya… “

“ Cheonmaneyo. O iya, sepertinya sekarang aku harus pulang deh. Soalnya aku di tunggu oleh onew di rumahnya. Yi jeong, aku titip ga eul ya ? Jaga dia baik – baik. Sampai jumpa ! “

 

Belum juga yi jeong menjawab taemin langsung keluar dari ruangan. Jan di melihatnya dengan rasa heran.

 

“ Dia itu sahabatnya ga eul ??? Apa yang di namakan sahabat tingkah lakunya seperti itu ??? “ Tanya jan di.

“ Tidak penting kau memikirkan dia. Lebih baik sekarang kita pulang saja “ kata joon pyo.

“ Lalu, bagaimana dengan yi jeong dan ga eul ? “ Tanya woo bin.

“ Pulanglah. Aku yakin kalian lelah. Sekarang saja sudah jam setengah sebelas malam. Maaf sudah membuat kalian repot untuk hari ini “ kata yi jeong.

“ Gwenchana… Selama kami masih bias membantu tidak apa – apa kok. Kalau begitu, kami pulang juga ya ? Beri tau kami kalau ada sesuatu “ kata ji hu.

“ Ne, sampai jumpa besok “ kata yi jeong.

 

Yi Jeong POV

Mereka semua sudah pulang. Kini, hanya tinggal aku dan ga eul yang ada di sini. Hari yang cukup melelahkan bagiku, dan juga hari yang membuatku terkejut dengan semua fakta ini. Ku lihat ga eul yang belum tersadar dari tidurnya, dan akupun tersenyum melihatnya. Masih terlihat cantik. Karena aslinyapun dia adalah gadis tercantik yang pernah ku lihat selama hidupku.

 

“ Ga eul, aku tau hari ini adalah hari yang sangat melelahkan bagimu. Akupun juga merasa begitu. Beristirahatlah dengan tenang ya ? Dan ku harap, esok pagi aku dapat melihat senyuman mu yang cerah….. “ kata ku sambil menatap ga eul.

 

Ku cium keningnya dengan lembut. Anggap saja ini adalah ciuman selamat malam. Kemudian aku duduk di kursi samping ranjangnya, dan ku coba untuk tidur sambil mengenggam tangannya. Sejuta harapan ada di dalam pikiranku, salah satunya adalah semoga esok hari adalah hari yang bahagia. Untukku, dan juga untuk ga eul.

 

Author POV

Yi jeong pun tertidur lelap. Hingga hari pun berganti. Matahari mulai bersinar, hingga sinarnya masuk ke dalam ruangan. Yi jeong pun terbangun dari tidurnya. Kemudian dia melihat ga eul, dengan harapan bahwa ga eul sudah sadar. Tiba – tiba, yi jeong jadi memikirkan sesuatu.

 

“ Ga eul belum siuman ? Hmmm… mungkin obat biusnya masih bereaksi. Paling sebentar lagi dia akan siuman…. “ pikir yi jeong.

 

Tidak lama kemudian, jan di dan yang lainnya datang menjenguk ga eul lagi.

 

“ Selamat pagi yi jeong ! Apakah ga eul sudah siuman ? “ kata jan di.

“ Selamat pagi. Ga eul belum siuman. Mungkin obat biusnya masih bereaksi. Siapa tau dia akan siuman sebentar lagi “ kata yi jeong.

“ Oh iya, tadi aku bertemu dengan dokter fisya. Katanya dia akan mengecek keadaan ga eul pada jam 9 nanti “ kata ji hu.

“ Berarti 2 jam lagi ya ? Kalau begitu, lebih baik kau ganti baju dulu yi jeong. Aku sudah membawakan gantinya “ kata woo bin sambil memberikan baju ganti pada yi jeong.

“ Wah, gomawo woo bin. Maaf telah merepotkanmu “ kata yi jeong.

“ Gwenchana. Ya sudah, sana cepat ganti baju. Setelah itu kita sarapan bersama “ kata woo bin.

“ Ne, jan di sendiri yang membuat bekalnya. Jadi kita tidak perlu meninggalkan ga eul untuk sarapan “ kata joon pyo menambahkan.

“ Wah, aku jadi merasa tidak enak sekali pada kalian. Sekali lagi, jeongmal gomawoyo… “ kata yi jeong.

 

Kemudian yi jeong bergegas ke kamar mandi untuk berganti baju dulu sebelum dokter fisya datang. Setelah dia selesai, semuanya langsung bersiap untuk sarapan bersama. Suasananya begitu hangat saat itu. Terlebih lagi joon pyo dan jan di yang saling suap – suapan.

 

“ Ayo geum jan di, buka mulutmu lebar – lebar… aaaaaa……. “ kata joon pyo sambil menyodorkan sesendok nasi pada jan di.

“ Tidak mau. Harusnya kan aku yang menyuapimu joon pyo. Sekarang, buka mulutmu lebar – lebar ya ! Kereta nasi datang… aaaaaaaa……. “ kata jan di gantian.

“ Haaahhh…. Tidak mau ! Aku maunya menyuapi dirimu ! Bukan kau yang menyuapiku ! “

“ Heh, kenapa di saat seperti ini kau mengajak perang sih ?! Ayo cepat buka mulutmu !! “

 

Yi jeong, ji hu, dan woo bin jadi tertawa melihat sikap mereka. Padahal mereka sudah menikah, tapi sikap mereka masih seperti saat mereka pertama kali bertemu. Kemudian yi jeong jadi termenung, lalu dia menengok ke arah ga eul yang masih tertidur.

 

“ Ga eul… Kapan lagi kita bisa seperti mereka ? Seperti joon pyo dan jan di saat ini ??? Walaupun kau hanya tertidur selama 1 hari, tapi bagiku seperti 1 tahun, atau mungkin lebih lama dari waktu yang bisa kita bayangkan. Aku rindu mendengar suaramu, senyuman manismu, dan sikapmu yang selalu lembut padaku… aku sangat merindukan itu…. “ Ucap yi jeong dalam hati.

 

“ Hei yi jeong, kenapa kau melamun ? Ayo habiskan makananmu ! “ kata woo bin yang membuyarkan lamunan yi jeong.

“ Eh… iya… Akan segera ku habiskan… “ kata yi jeong pelan.

“ Kau ini kenapa yi jeong ? Pagi – pagi sudah melamun…. Ayo semangat !!! “ kata jan di sambil mengepalkan tangannya.

“ Husss… Kau ini pura – pura lupa atau bagaimana sih ??? Kan ga eul belum siuman, makanya yi jeong melamun…. “ kata joon pyo.

“ Kau harus yakin, kalau ga eul pasti baik – baik saja…. “ kata ji hu dengan senyumnya yang manis.

“ Ya…. Aku yakin akan hal tiu… Karena ga eul adalah wanita yang kuat… “ jawab yi jeong.

 

Mereka pun melanjutkan sarapan pagi mereka. Setelah itu, mereka menghabiskan waktu di sana dengan bermain ular tangga *ckckck…*. Hingga tak terasa sudah jam 9 pagi. Kini saatnya dokter fisya mengecek keadaan ga eul sekarang. Tidak lama kemudian dokter fisya pun datang.

 

“ Annyeong haseo….. Aku ingin mengecek keadaan ga eul sekarang “ kata dokter fisya.

“ Ne.. silahkan dokter “ kata yi jeong singkat.

“ Hmmm…. Jam berapa ga eul siuman ? “

“ Siuman ? Ga eul belum siuman sejak semalam dokter. Ku pikir obat bius yang dokter berikan masih memberikan efeknya pada ga eul “

“ Apa maksudmu yi jeong ??? Dia belum siuman ??? “

“ Iya… memangnya kenapa ??? “

“ Astaga…. Apa kau lupa dengan apa yang ku bilang kemarin di ruanganku ???? “

“ Di ruanganmu ? Kemarin ??? “

 

FLASH BACK *kalau engga salah ini ada di part 8 atau 7 gitu*

 

Yi jeong pun bergegas keluar dari ruangan dokter fisya. Saat dia baru menyentuh gagang pintu, tiba – tiba dokter fisya bicara lagi padanya.

 

“ Tunggu yi jeong ! “

“ Waeyo ? “

“ Kalau sampai besok pagi ga eul belum siuman, kau harus langsung beritahukan padaku “

“ Memangnya kenapa ? “

“ Besok baru akan ku jelaskan. Aku takut kau akan tambah syok dengan hal ini. Sekarang, kau boleh kembali ke ruangan ga eul “

“ Ne, aku pergi dulu “

 

END OF FLASH BACK

 

“ Oh…. Yang itu.. aku ingat sekarang.. memangnya kenapa ? Ku pikir karena kau tidak mau menjelaskan penyebabnya, jadi aku agak kurang peduli dengan hal itu “ kata yi jeong yang sekarang teringat akan kejadian yang kemarin.

“ Tunggu sebentar, aku akan menjelaskan semuanya. Tapi biarkan aku memeriksa keadaan jantung ga eul terlebih dahulu “ kata dokter fisya.

 

Kemudian dokter fisya langsung berjalan menuju ranjang tempat tidur ga eul, dan mulai mengecek keadaan jantung ga eul. Yi jeong masih belum mengerti akan hal yang di bicarakan oleh dokter fisya. Dia pun hanya bingung akan dokter fisya yang terlihat panic. 2 orang suster yang tadi ikut oleh dokter fisya juga kini terlihat sibuk.

 

“ Sebenarnya, ada apa yi jeong ? Apa ada suatu hal yang kau lupa ? “ Tanya woo bin.

“ Entahlah… Sebenarnya dokter fisya memperingati ku akan satu hal tentang ga eul. Tapi saat aku Tanya, dia malah tidak mau menjelaskannya. Jadi, aku agak tidak peduli akan hal itu “ kata yi jeong menjelaskan.

“ Apakah yang dia peringati itu hal penting ? “ Tanya ji hu.

“ Dia hanya bilang, kalau sampai pagi ini ga eul belum siuman aku harus segera memberitahunya “ jawab yi jeong.

 

Kemudian dokter fisya pun menghampiri mereka lagi. Kali ini dokter fisya datang dengan raut wajah yang begitu kecewa dan menyesal. Yi jeong pun merasa ada yang tidak beres dengan hal ini.

 

“ Ada apa dengan ga eul ? Dia… tidak apa – apa kan ? “ Tanya yi jeong dengan rasa yang mulai khawatir.

“ Aku…. Tidak bisa menyalahkan siapapun atas kejadian ini yi jeong… Tetapi… bagaimanapun juga aku harus menyampaikan hal ini padamu… “ kata dokter fisya.

“ Apa yang terjadi dengan sahabatku ????? Dia…. Sudah siuman ??? “ Tanya jan di yang mulai menitikkan air mata.

“ Dengan rasa yang sangat menyesal… Aku ingin mengatakan jeongmal mianhe yang sebesar – besarnya pada kalian… Karena aku tidak bisa melakukan apapun…. “ kata dokter fisya yang mulai menundukkan kepalanya.

“ Fisya…. Apa yang terjadi dengan ga eul ????!!!! Cepat katakan !!!! “ kata yi jeong yang mulai terbawa emosi.

“ Ga eul… Dia……. “

“ Cepat katakan padaku !!!!!!!! “

“ Dia mengalami koma so yi jeong………….. “

 

 

Bersambung ke part selanjutnya……….

Ga nyangka banget part ini selesai ku ketik ! Ku pikir FF ini harus berhenti di tengah jalan…

Bagaimana readers ? Setelah aku hibernasi apakah FF ini makin ga nyambung ????

Jangan lupa untuk tinggalkan komen di cerita aneh ini ya ?

Baiklah, tunggu part selanjutnya ya…

Jeongmal Gomawoyo…..^^

FB : Chandra Syifa Widyaindiastuti

Twitter : @ChandraSyifaW

Keep love bumsso…

Keep dreaming that they are will be married….^^

Tags: , , , , ,

14 responses to “My cardiac make my heart was broken Part 9”

  1. alika says :

    kyaaaaaaaaaaaaaaaa gaul koma ??? nangis di pelukan onew *plak.
    ah taemim taemim bisa bisanya km bercanda begitu??wadoh bercandanya terlalu parah.. ckckckc
    ok author semangat end di tunggu karya selanjutnya.🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂🙂

  2. enno bumsso says :

    owalah . . .konyol bgd dh taemin, trnyta dy shbtna gaeul tow. . .syukur lah . . .
    Makin sdih aja nui critana, gaeul koma😦

  3. anisa says :

    weleh .. taemin ni bkin org kget ajja …
    . ga-eul koma?? waduh!! *nangis d pelukn kyu oppa

    d tunggu part slnjutx😉
    jgan lma” ya!

  4. pucha says :

    annyeeeooooonnnnggggggg author…….

    wuaaaaaaa setelah lama menunggu2 kelanjutannya akhirnya diupdate jg lanjutannya,yeeeaaayyyy😀

    huaaaaaa dede taemin bikin orang sport jantung ajah,,datang tak di jemput pulang minta ongkos hahahaha *jelangkung kaliiiiiii…..kirain beneran pacarnya gaeul,,ternyata sahabatnya…

    hm,,,ceritanya kurang panjang author *dzzziiiiiiiinnnngggg di tendang authornya hehehee
    hadeuw gaeul kok pake koma segala sieh,,mending tanda seru ato tanda tanya ajah —>>penyakit gaje reader kumat hahahaha

    ayo2 di tunggu kelanjutan ffnya,,,
    ditunggu kelanjutannya
    kamsahamnida
    _bow_

  5. alita irene says :

    yahhh kenapa pake koma .. kyknya gaeul mau ktm suju khususnya siwon hahahahah
    *gag nyambung abiss ..
    tp bnrn penasaran sm kelanjutannya .. smoga segeraa ..🙂

  6. Eun Reyy says :

    anyeeeooongggg aauutthhhhoooorrr…..
    yak! ini satu-satunya sequel yang aq tunggu-tunggu…. Ihhhhh..seneng banget deh….
    rela ga nelpon hubby cuman buat baca sequel ini…..

    duh, ceritanya makin seru deh onnie…
    Ga nyesel aq nungguin klanjutannya.. Tapi yg part10 jgn lama-lama donk… Keburu sibuk smptn nih…
    haha, reader bnyak maunya

    Kasian si yi jeong iri ngliatin jandi ma jun pyo.. Udah deh, ma aq ajha yi jeong…
    eh ga jadi deng, kasian onnie ga eul, masa koma di tinggal slingkuh ma aqhhuuwww… #abaikan!#

    Pokoknya ga boleh berhenti di tengah jalan ni sequel..
    awas kalo berhenti, aq laporin ke KPk + densus 88 !!
    gitu aja deh komenq… Kasian kalo bnyak-bnyak onnienya jadi ikutan gaje ntar….
    bye author… Awas loh, kalo lama-lama !

  7. rosiyani 'oci' says :

    ga eul komaaaaa, woaaaaaa😥
    cepet sadar ga eul kasian yi jeong.. hhu…
    makin seru danpenasaran nih ma ceritanya…
    ayooo lanjut part berikutnya sampe tamat ya !!!
    semangat chingu🙂

  8. nuri bumsso says :

    kerennnnnnnnnn…
    jangn bilang kalau ga eul meninggal…..!!
    andwae.!!!
    di tunggu next partnya.!1

  9. 라미 'Rahmi' says :

    hufffffffffttttttttttt aku pikir gaeul meninggal.. ternyata koma..

  10. Ina BeQi Soeulmates says :

    komaaaa???????????????
    jangan sampe titik yaaaahhh itu ga eul..
    jangaaaaaaaaaaannnn…….
    makin seruuuuuuuuuu..
    lanjuuuuuuuutt^^

  11. rini says :

    waduh taemin ngelawak,a keleatan,,
    ap?? gaeul koma,, mudah”an aj gaeul,a cepat sadar,, kasian yijeong,a,,

  12. Viqa_BumsSoeulindo says :

    APAAAAAAAAAAAA !!!!!!!!!!!
    KOMA ??????????
    Oh nooooooooooooo,, , ,

    pokoke jngn smpi meninggal y, , q gkkkk mauuuu, , ,huhuh

    waduh gil tuh abang emin ~lol~
    ckckckckcck buat orng hampir gila,trnyata cuma shabat toh, ,

    aws y kalw macm2, , hohoi

    ysudah lanjut author, ,

    jangn lma2,,

    keep fighting !!!!!!

  13. meerable says :

    ga eul koma..?
    omoo…..
    kenapa gak tanda seru..? atau tanda tanya..
    atau underscore…
    *abaikan// reader mulai kumat gilanya*
    hixx… menyedihkan bgt critanya,,,

  14. SintiaBumsso/@SintiaBumsso17 says :

    Uahhh gaeul komaaaa? Ahhh kasiaaannn ?? Gaeul ttp smangat yijung hrs beri ga eul smngatt !!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: